APLIKASI SIMPAN PINJAN PADA KOPERASI RATIM PT PLN ...

7 downloads 21 Views 680KB Size Report
pengembangan sistem ini penulis memberikan judul “Aplikasi Simpan. Pinjam pada Koperasi RATIM. PT.PLN Persero” diharapkan dengan adanya aplikasi ini  ...

APLIKASI SIMPAN PINJAN PADA KOPERASI RATIM PT PLN Persero PALEMBANG Janwar Guswandy ([email protected]), Aprizal Fitriansyah Siregar ([email protected]) Nyimas Artina, ([email protected]) Jurusan Manajemen Informasi

AMIK MDP Abstrak Sistem informasi koperasi simpan pinjam ini merupakan program komputer yang dirancang khusus untuk mengelola data – data jasa simpan pinjam agar dapat disajikan dengan lebih cepat. Selain itu, demi tercapainya tujuan operasi itu sendiri yaitu mensejahterakan anggota – anggota koperasi dengan cara memberikan kemudahan fasilitas. Dalam pembuatan sistem informasi ini terdapat beberapa data yang diperlukan diantaranya adalah data Anggota, Simpanan, Pinjaman, dan Angsuran. Dari data – data tersebut diharapkan bisa menjadi dasar dibuatnya sistem informasi ini agar dapat menyajikan informasi yang dibutuhkan secara cepat dan tepat. Serta untuk meningkatkan kinerja petugas Koperasi. Persyaratan sebagai anggota koperasi adalah karyawan PT PLN Palembang, kemudian membuat formulir pendaftaran untuk menjadi anggota koperasi karyawan PT PLN Palembang. Hasil yang diharapkan dari pembuatan sistem ini adalah agar data – data yang selama ini masih tersimpan dan dikelola secara manual dapat mulai dikomputerisasi sehingga dapat lebih mengefektifkan kinerja serta mempermudah petugas koperasi di dalam menjalankan kegiatan yang berhubungan dengan koperasi itu sendiri. Kata kunci : koperasi, data anggota, simpanan, pinjaman, angsuran

Abstract Cooperatives information system is a computer program designed specifically to manage data - data saving and loan services that can be served faster. Moreover, to achieve the purpose of the operation itself is prospering members - members of the cooperative by making it easier facility. In making information systems, there are some necessary data such as Data Members, Deposits, Loans and Installment. From the data - the data is expected to be made the basis of this information system in order to present the required information quickly and accurately. And to improve the performance of cooperative officers. Requirements as cooperative members are employees of PT PLN Palembang, then make an application form to become a member cooperative employees of PT PLN Palembang. The expected outcome of the creation of this system is that data - data that is still stored and maintained manually to begin computerized so as to further streamline and simplify the performance of cooperative officers in carrying out activities related to the cooperative itself. Keywords: cooperative, member data, deposits, loans, installment

1. PENDAHULUAN Komputerisasi perkantoran dewasa ini semakin diminati oleh berbagai instansi, baik instansi pemerintah maupun instansi swasta. Dengan komputerisasi diharapkan dapat membantu dalam kecepatan pengolahan data atau penanganan informasi yang didapat sehingga akan mempercepat proses dalam menyajikan informasi secara akurat dan cepat. Koperasi Ratim PT.PLN Persero Palembang yang bergerak dalam bidang koperasi simpan pinjam yang hanya memberikan pinjaman kepada anggota yang terdaftar sebagai anggota koperasi khususnya karyawan PT.PLN. Koperasi Ratim PT.PLN pada saat ini masih menggunakan sistem manual yang dengan penyimpanan didalam arsip. Dari latar belakang tersebut penulis tertarik untuk mengembangkan sistem informasi tersebut, dalam pengembangan sistem ini penulis memberikan judul “Aplikasi Simpan

Pinjam pada Koperasi RATIM PT.PLN Persero” diharapkan dengan adanya aplikasi ini dapat mendukung kelancaran dalam proses penyajian informasi mengenai simpan pinjam. 2. LANDASAN TEORI a.

Pengertian Aplikasi

Program aplikasi (seringkali hanya disebut aplikasi saja) adalah program yang di buat oleh pemakai yang di tujukan untuk melakukan suatu tugas khusus. Program seperti ini biasa dikelompokkan menjadi dua, yaitu program aplikasi serbaguna dan program spesifik. yaitu (Kadir 2003, h.204) : 1. Program aplikasi serbaguna adalah program aplikasi yang dapat digunakan oleh pemakai untuk melaksanakan hal-hal yang bersifat umum (misalnya untuk membuat dokumen atau untuk mengirim surat secara elektronis) serta untuk mengotomasikan tugas-tugas individual yang bersifat berulang (misalnya untuk melakukan

perhitungan-perhitungan yang bersifat rutin). 2. Program aplikasi spesifik adalah program yang ditujukan untuk menangani hal-hal yang sangat spesifik. Misalnya, program pada sistem POS (point-of-sale) dan ATM. b. Metodologi Iterasi Proses pengembangan berulang (Iterative) memerlukan penyelesaian analisis, desain, dan implementasi karena penting untuk mengembangkan satu bagian sistem baru secara menyeluruh dan menempatkannya ke dalam operasi secepat mungkin (Whitten 2006,h.36) c. Pengertian Koperasi Koperasi merupakan organisasi otonom dari orang-orang yang berhimpun secara sukarela untuk memenuhi kebutuhan dan aspirasi ekonomi, sosial dan budaya secara demokratis. Dengan demikian koperasi memiliki jati diri dari, oleh dan untuk anggota serta dalam menjalankan kegiatannya berpedoman pada prinsipprinsip koperasi. (Hendar 2010, h.2) d. Microsoft Visual Basic.Net Menurut Wahana Komputer (2010, h.2) “Microsoft Visual Basic.Net adalah salah satu bahasa pemrograman yang handal dan banyak digunakan oleh pengembang untuk membangun berbagai macam aplikasi Windows.” Visual Basic 2008 atau Visual Basic 9 adalah versi terbaru yang telah diluncurkan oleh Microsoft bersama C#, visual C++, dan Visual Web Developer dalam satu paket Visual Studio 2008. e. Teknologi Basis Data Menurut Fathansyah (2002, h.11) “Basis Data yaitu sebuah sistem basis data dapat memiliki beberapa data. Setiap basis data dapat

berisi/memiliki sejumlah objek basis data (seperti file/tabel, indeks, dan lain-lain). Disamping berisi/menyimpan data, setiap basis data juga mengandung/menyimpan definisi struktur (baik untuk basis data maupun objek-objeknya secara detail).” 1. DBMS (Database Management System) DBMS adalah koleksi terpadu dari database dan programprogram komputer (utilitas) yang digunakan untuk mengakses dan memelihara database. Programprogram tersebut menyediakan berbagai fasilitas operasi untuk memasukkan, melacak, dan memodifikasi data ke dalam database, mendefinisikan data baru, serta mengolah data menjadi informasi yang dibutuhkan (DBMS = Database + Program Utilitas) (Al-Bahra 2004, h.4). 2. SQL SQL singkatan dari Structure Query Language. Dalam bahasa Inggris sering dibaca sebagai SEQUEL. SQL merupakan bahasa query standar yang digunakan untuk mengakses basis data relasional. Standarisasi internasional terhadap SQL pertama kali dilakukan oleh ANSI (American National Standard Institution), melalui publikasi Database Language SQL (ANSI X3.136-1986). Saat ini, ANSI dan ISO (International Standard Organization) merupakan dua organisasi yang membuat Standardisasi SQL (Al-Bahra 2004, h.83), f.

Crystal Report “Crystal report dalam Visual Studio. NET adalah merupakan tool laporan standar, jadi fasilitas crystal

report telah dilengkapi pada Visual Studio. NET. Tidak seperti Visual Studio 6.0 yang belum dilengkapi oleh crystal report. Crystal Report memiliki kemampuan dalam membuat hasil laporan presentasi yang berkualitas dan interaktif. Itulah yang menjadikan Crystal Report makin tangguh dari tahun ke tahun,” (Sukarno 2006, h.243). g. DFD (Data Flow Diagram) DFD sering digunakan untuk menggambarkan suatu sistem yang telah ada atau sistem baru yang akan dikembangkan secara logika tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik dimana data tersebut mengalir (misalnya lewat telepon, surat dan sebagainya) atau lingkungan fisik dimana data tersebut akan disimpan (misalnya file kartu, microfiche, hard disk, tape, diskette dan lain sebagainya). DFD merupakan alat yang digunakan pada metodologi pengembangan sistem yang terstruktur (structured analysis and design) (Jogiyanto 2005, h.700), h. Pemodelan Data Data modeling/Pemodelan data sebagai teknik untuk mendefinisikan persyaratan bisnis untuk sebuah database. Pemodelan data kadang disebut pemodelan database karena model data kadang-kadang diimplementasikan sebagai sebuah database (Whitten 2006, h.280). i. Bagan Alir (Flowchart) Menurut Jogiyanto (2005, h.795) “Bagan Alir (Flowchart) adalah bagan (chart) yang menunjukkan alir (flow) di dalam program atau prosedur sistem secara logika. Bagan alir digunakan terutama untuk alat bantu komunikasi dan untuk dokumentasi

3.

2. Diagram Konteks Diagram konteks pada sistem

ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 1. Sejarah Perusahaan

ini, entitas yang digunakan yaitu

Pada tahun 2000 Karyawan PLN Rayon Timur (RATIM) berinisiatif untuk mendirikan Koperasi. Sehingga pada tanggal 2 Februari 2000 itulah berdiri Koperasi Karyawan RATIM PT PLN Persero yang bertempat di kota Palembang yang tepatnya terletak di Jl. Seduduk Putih No. I.A/8 Ilir Palembang, Sumatera Selatan, dan disahkan berdasarkan badan hukum SIUP 1862/KPTS/SIUP-PK/2006 yang bergerak dalam kegiatan Koperasi Simpan Pinjam. Dewan pengurus dari koperasi PLN pusat menyerahkan kepercayaan kepada Bapak Irianto Rusman sebagai ketua pengurus untuk memimpin koperasi karyawan RATIM PT. PLN Persero.

entitas manajer, dan entitas ketua semua entitas ini berhubungan antara sistem dapat dilihat pada diagram konteks berikut: Validasi_Form_pinjam ID_ketua_ganti_sandi ID_Ketua

Ketua

Daftar_form_pinjam Laporan_Pinjam Laporan_Simpan Laporan_Angsuran

4. RANCANGAN SISTEM 1. Entity Relationship Diagram(ERD)

Aplikasi Simpan dan Pinjam Koperasi Ratim PT. PLN Persero

Laporan_Tarik_Simpanan

Tarik_Smpanan Laporan_Angsuran Laporan_Simpan

Entity Relationship Diagram (ERD) ialah model data yang menggunakan beberapa notasi untuk menggambarkan data dalam konteks entitas dan hubungan yang dideskripsikan oleh data tersebut Entity Relationship Diagram adalah diagram yang menggambarkan hubungan antara tabel dalam suatu database dengan perantara primary key dan foreign key. Setoran

Anggota ID_ Anggota Nama_ Anggota Tempat_ Lahir Tanggal_ Lahir Alamat Pekerjaan Tanggal_ daftar Simpanan_ pokok Simpanan_ wajib Simpanan_ sukarela

No_ setor Tgl_ setor ID_ anggota Jumlah_ setor

Melakukan

Simpanan Membuat ID_ Anggota Saldo_ Simpanan

Mengajukan

Pinjaman ID_ Pinjam Tanggal_ Pengajuan Tanggal_ disetujui Id_ Anggota Bunga Pinjaman Setor Potongan status

melakukan membayar

Bayar_ Pinjaman dikelola

No_ Bayar Tgl_ Bayar ID_ Pinjam Bayar_ke Sisa_ pinjam Jenis_ bayar

Laporan_Pinjam Tambah_bayar_pinjam Tambah_formulir_pinjam Tambah_Setor_Simpan

Manager Koperasi

Tambah/ubah/hapus_ID_Anggota Tambah/ubah/hapus_ID_Simpanan ID_Manager_ganti_sandi Id_manager Laporan_Tarik_Simpanan Informasi_anggota

3. Diagram Nol Sistem yang Diusulkan Diagram nol merupakan bentuk diagram kelanjutan dari diagram konteks, dalam gambar ini menggambarkan pengelolaan pendaftaran, transaksi dan cetak laporan diagram aliran sistem berjalan.

b. Form Kelola Pengguna

ID_Pimpinan ID_Pimpinan_Ganti_Sandi

1.0 Manager

ID_Manager ID_Manager_Ganti_Sandi

Sandi_ID_Pengguna_Update Akses

Pada form kelola pengguna ini berfungsi untuk menambah, mengubah dan menghapus pengguna. Dan yang memiliki wewenang untuk menambah, mengubah, dan menghapus pengguna adalah Manajer.

Mst_Pengguna

Cek_ID_Pengguna

ID_Pengguna_Valid

ID_anggota_tambah/ubah/hapus ID_Simpanan_tambah/ubah/hapus

2.0 Tambah/Ubah/Hapus_ID_Simpanan

Data_Anggota

Mst_Anggota

Tambah/Ubah/Hapus_ID_Anggota Master data Informasi_Anggota

3.0

Tarik_Simpanan Tambah_Setor_Simpan Tambah_Formulir_Pinjam

Simpan/Pinjam

Tambah_Bayar_Pinjam

Setor_Simpan_Update Data_Simpanan

Simpanan_anggota

Validasi_Form_Pinjaman Setor_Simpan_tambah

Bayar_Pinjam_tambah

Setor_Simpanan

Bayar_Pinjaman

Data_pinjam Daftar_form_pinjam

Gambar 4.2 Form Kelola Pengguna

Data_form_pinjam

Ketua Pinjaman

4.0 Laporan_Simpan

c. Form Data Anggota

Data

Laporan_Pinjam Laporan

Laporan_Angsuraan

Data Data

Laporan_Tarik_Simpanan Data

Laporan_Angsuran Laporan_Pinjam Manager

Laporan_Simpan Laporan_Tarik_Simpanan

Pada form data anggota ini berfungsi untuk menginput, mengubah, menghapus data anggota yang bersangkutan.

4. Rancangan Layar a. Form Menu Utama Pada form menu utama ini akan digunakan oleh pengguna setelah melakukan login. Di dalam menu utama ini terdapat Akses, Anggota, Simpanan Anggota, Pinjaman Anggota, Laporan, Keluar. Form menu utama.

Gambar 4.3 Form Data Anggota 5. Penutup 5.1 Kesimpulan Berdasarkan pembahasan dan uraian pada bab-bab sebelumnya terhadap perancangan Aplikasi Simpan Pinjam pada Koperasi RATIM PT PLN Persero Palembang, maka penulis menyimpulkan:

Gambar 4.1 Form Menu Utama

1. Sistem informasi atau Aplikasi Simpan dan Pinjam yang telah

dibuat untuk mempermudah proses penginputan dan media penyimpanan yang rapi agar mudah mencari file yang diinginkan. 2. Tersedianya form pendaftaran anggota untuk mempermudah penginputan anggota baru dan lebih mempercepat kinerja manajer dalam pencarian data anggota. 3. Tersedianya sistem perhitungan otomatis dalam kerja aplikasi yang dibuat mempermudah dalam kelancaran perhitungan simpanan, pinjaman maupun angsuran. 5.2 Saran Berikut ini adalah saran-saran dari penulis untuk mengembangkan aplikasi Simpan pinjam yaitu: 1. Perlu adanya kerja sama yang baik untuk pihak-pihak yang terlibat sehingga membantu kelancaran kerja system baru agar memperoleh hasil yang optimal. 2. Pengendalian, perawatan, dan penggunaan hardware dan software yang mendukung terhadap pengelolaan data agar informasi yang dihasilkan sesuai dengan yang diharapkan. 3. Mengadakan pelatihan untuk pengguna (user) yang akan mengoperasikan Aplikasi Simpan Pinjam yang telah penulis buat. 4. Backup data yang dilakukan secara rutin untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan.

Daftar Pustaka Abdul Kadir 2003, Konsep Tuntunan Praktis Basis Data, Andi Offset, Yogyakarta

Al-Bahra 2004, Konsep Sistem Basis Data, Graha Ilmu, Jakarta Hendar S.E., M.Si 2010, Manajemen Perusahaan Koperasi, Erlangga, Jakarta Wahana Komputer 2010, Membuat Aplikasi Client Server dengan Visual Basic 2008, Andi Offset, Yogyakarta Jogiyanto, H.M 2005, Analisis dan Desain Sistem Informasi, Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis, Andi Offset, Yogyakarta Whitten, Jeffrey L., Lonnie D. Bentley dan Kevin C. Dittman 2006, Metode Desain dan Analisis Sistem, edisi 6, Andi Offset, Yogyakarta Sukarno Mohamad 2006, Sistem Cepat dan Mudah Menguasai Visual Basic.Net, Eska Media, Jakarta.

Suggest Documents